Senin, 20 November 2017

Populasi Orangutan Liar di Kalimantan Makin Terancam Karena Konversi Hutan


Senin, 13 November 2017 | 21:46:39 WIB


ilustrasi
ilustrasi / istimewa

JAKARTA - Orangutan Kalimantan (pongo pygmaeus) diperkirakan mengalami penurunan populasi hingga 25 persen dalam kurun 10 tahun terakhir.  

Seperti yang diperoleh dari hasil riset yang dilakukan oleh Dr. Truly Santika bersama 46 ilmuwan dari beberapa universitas, lembaga riset, dan lembaga swadaya masyarakat termasuk The Nature Conservancy (TNC) Indonesia, menyimpulkan adanya kecenderungan orangutan untuk hidup di kawasan hutan yang subur dan sesuai untuk pertanian, penghidupan masyarakat, dan industri perkebunan.  

Penyusutan hutan, konflik dengan manusia, perburuan liar, dan perubahan iklim (pemicu kebakaran hutan) pun ditenggarai menjadi penyebab utama menurunnya populasi orangutan di Kalimantan.

Jumlah orangutan diperkirakan mengalami penurunan terutama akibat hilangnya dan terkotak-kotaknya habitat orangutan karena konversi hutan menjadi kawasan perkebunan, hutan tanaman, pertambangan  dan pembangunan infrastruktur lainnya.

Menyempitnya wilayah berhutan yang merupakan habitat orangutan ini didorong oleh kegiatan konversi hutan menjadi kawasan hutan tanaman dan perkebunan, kehilangan hutan pada kawasan logging tidak sebesar pada dua jenis kawasan ini.

“Tentu saja kecenderungan penurunan populasi orangutan ini perlu dikendalikan,” ujarnya seperti yang dimuat dalam rilis yang diterima metrojambi.com

Direktur Program Kehutanan TNC Indonesia Dr. Herlina Hartanto mengemukakan beberapa rekomendasi yang perlu dilakukan untuk mengurangi laju penurunan populasi orangutan di Kalimantan.

“Tata ruang provinsi perlu memasukkan kawasan lindung habitat orangutan secara khusus dengan melibatkan masyarakat sekitar hutan dan industri yang bergerak di sektor kehutanan dan perkebunan secara aktif,” ungkap Herlina.

“Kerja sama berbagai pihak untuk melindungi habitat orangutan seperti ini sebenarnya telah dirintis di Indonesia, yaitu di Bentang Alam Wehea-Kelay yang telah ditetapkan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan sebagai Kawasan Ekosistem Esensial (KEE) Koridor Orangutan,” ujarnya lagi.

Kawasan itu, kata dia, mencakup wilayah seluas 308.000 hektare, KEE Koridor Orangutan Bentang Alam Wehea-Kelay melibatkan pemerintah, masyarakat, swasta dan LSM yang memiliki komitmen untuk menjaga kelestarian orangutan melalui perlindungan habitatnya.

Orangutan Kalimantan (Pongo pygmaeus) merupakan satwa karismatik yang dikategorikan kritis (Critically Endangered) oleh International Union for Conservation of Nature. Habitatnya tersebar di seluruh Pulau Kalimantan, baik yang berada di wilayah Indonesia maupun Malaysia.

Berdasarkan variasi morfologi dan genetik, populasi orangutan Kalimantan dikelompokkan ke dalam tiga anak jenis. Pongo pygmaeus pygmaeus tersebar di sebelah Utara Sungai Kapuas di Kalimantan Barat sampai Sarawak. Sementara itu Pongo pygmaeus wurmbii memiliki  sebaran di Barat Daya Kalimantan, bagian Selatan Sungai Kapuas dan bagian Barat Sungai Barito.Pongo pygmaeus morio terbatas sebarannya di Sabah dan bagian Timur Kalimantan sampai sejauh Sungai Mahakam.

Berdasarkan hasil Population and Habitat Viability Assessment Orangutan 2016, saat ini kepadatan populasi orangutan kalimantan cenderung menurun dari 0.45-0.76 individu/Km2 menjadi 0.13-0.47 individu/Km2 yang hidup di habitat seluas 16.013.600 hektar dan tersebar di 42 kelompok populasi (metapopulasi). Hanya 18 kelompok populasi di antaranya diprediksi akan lestari hingga 100 – 500 tahun ke depan.


Penulis:
Editor: Ikbal Ferdiyal


TAGS:


comments