Senin, 16 Juli 2018

Di Bali, Mendes Puji Keberhasilan Sejumlah Desa di Jambi


Jumat, 06 Juli 2018 | 23:12:49 WIB


Mendes PDTT Eko Putro Sandjojo
Mendes PDTT Eko Putro Sandjojo / istimewa

BALI - Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Eko Putro Sandjojo mengatakan dana desa selain digunakan untuk empat program prioritas juga bisa digunakan untuk pengelolaan sampah.

"Saya berharap dana desa bisa digunakan untuk pengelolaan sampah. Tadi pagi, kami meninjau hutan bakau di Bali, sampah luar biasa banyaknya," ujar Eko saat pertemuan dengan sejumlah perangkat Desa Singekerta, Kabupaten Gianyar, Bali, Jumat.

Eko menambahkan sampah tidak hanya mematikan sektor pariwisata tetapi juga merusak ekosistem di daerah itu. Menurut dia, pariwisata Bali bisa mati jika sampah tidak dikelola dengan baik.

"Saya mendengar saat pasang, sampah masuk ke hutan bakau dan saat air surut sampah tertahan di hutan itu," katanya.

Sampah plastik, lanjut dia, tidak terurai secara biologis dan beracun jika dimakan ikan. Jika kemudian ikan tersebut dimakan manusia, maka bisa menyebabkan stunting atau kerdil. Oleh karena itu, dia berharap pihak pemerintah daerah Gianyar menggunakan dana desa untuk penanggulangan sampah.

"Saya berharap pemerintah daerah bisa menggunakan dana desa untuk penanggulangan sampah. Di bikin penahan sampah agar sampah anorganik tidak masuk ke laut." Pengelolaan sampah, tidak membutuhkan dana besar malah menciptakan lapangan pekerjaan. Sampah organik dijadikan pupuk kompos sementara sampah anorganik di daur ulang.

Dia memberikan contoh sejumlah desa di Jambi, yang berhasil dalam melakukan pengelolaan sampah dan menghasilkan pendapatan Rp300 juta dalam sebulan.

"Desa itu mendapat dana desa Rp800 juta, namun bisa bayar pajak Rp1 miliar karena pendapatan mereka Rp4 miliar dalam setahun," ujarnya.

Selain bisa digunakan untuk pengelolaan sampah, dana desa bisa digunakan untuk penanggulangan stunting dan kemiskinan. Hal tersebut diperkirakan akan menjadi penghambat kemajuan Indonesia untuk menjadi negara besar.

Sebelumnya, dana desa digunakan untuk empat program prioritas yakni Program Unggulan Kawasan Pedesaan (Prukades), pembangunan embung, pembentukan Badan Usaha Milik Desa (BUMDes), dan pembangunan sarana olahraga desa.

Penjabat Bupati Gianyar, I Ketut Rochineng, mengatakan Gianyar mendapat dana desa sebesar Rp51,9 miliar yang diperuntukkan bagi 64 desa.

"Sementara untuk program Padat Karya Tunai (PKT) sebanyak Rp38,3 miliar," kata Rochineng.


Penulis:
Editor: Ikbal Ferdiyal



comments