Jumat, 4 Desember 2020

Awas…, 400 ribu Ton Raskin Tak Layak Konsumsi Beredar di Masyarakat


Selasa, 23 Juni 2015 | 22:30:18 WIB


Ilustrasi
Ilustrasi / Istimewa

JAKARTA - Menteri Sosial Khofifah Indar Parawangsa menyatakan bahwa ada kemungkinan beras untuk keluarga miskin (raskin) yang tak layak dikonsumsi telah  beredar di masyarakat. Jumlahnya pun tergolong besar, yakni 400 ribu ton.

“‎Itu yang disampaikan oleh Dirut Perum Bulog, bahwa kemungkinan sekarang ada beras yang kurang layak konsumsi itu sekitar 400 ribu ton," ujar Khofifah di kantor kepresidenan, Jakarta, Senin (22/6).

Menurut Khofifah, ia sudah meminta Bulog dan pihak terkait lainnya untuk menelusuri keberadaan raskin yang tak layak dikonsumsi itu. "Ini yang sekarang harus disisir supaya beras yang didistribusikan ke rumah tangga sasaran penerima manfaat memang beras yang layak konsumsi,” imbuhnya.

Sementara mengenai ketepatan sasaran pemberian beras raskin, Khofifah mengungkapkan bahwa pemerintah tengah melakukan verifikasi dan validasi data. Menurutnya, sampai saat ini penerima raskin masih merujuk pada  data 2011. Hanya saja jumlah keluarga sasaran raskin bertambah dari 15,5 juta menjadi 18,3 juta.

Saat ini, kata, Khofifah, total kebutuhan raskin adalah 2,78 juta ton per tahun atau setara dengan Rp 18,9 triliun. Hingga 19 Juni lalu, raskin yang sudah dibagikan mencapai 44,88 persen dari total 2,78 juta ton.

“Jadi kita aman sampai Oktober. Sekarang ini sebetulnya kan pembelian beras dari petani tetap jalan. Bulog akan terus membeli beras petani,” pungkas Khofifah.


Penulis: (flo/jpnn)
Editor: Ikbal Ferdiyal


TAGS:


comments