Senin, 16 Desember 2019

Delapan WNI Mengakui Membajak Kapal Tanker Malaysia


Senin, 22 Juni 2015 | 14:25:37 WIB


Delapan pelaku pembajakan kapal Tanker Malaysia
Delapan pelaku pembajakan kapal Tanker Malaysia / JPNN

PETALING JAYA - Delapan tersangka pembajakan kapal tanker minyak MT Malaysia Okim Harmony yang semuanya warga negara Indonesia, telah mengakui perbuatannya kepada pemerintah Vietnam. Saat ini pemerintah Malaysia terus memantau perkembangan kasus tersebut di Vietnam.

Wakil Direktur Jenderal (operasi) Agen Keamanan Laut Malaysia, Maritim Laksamana Datuk Ahmad Puzi Ab Kahar enggan memberikan keterangan lebih detail terkait penanganan delapan tersangka di Vietnam.  Ia menegaskan delapan ditangkap di perairan Vietnam dekat Tho Chu Pulau, setelah melarikan diri dari MT Orkim Harmony menggunakan sekoci Kamis malam.

Sebelum itu, meminta Angkatan Laut untuk menjauh sekitar lima mil laut (sembilan kilometer) dari Harmony MT Orkim. "Jika tidak menuruti kemauan tersangka maka mereka mengancam akan menyakiti ABK," ujarnya.  

Perompak juga menembak satu ABK  bernama Mawit bin Matin. Koki tersebut ditembak di bagian paha ketika berusaha melawan perompak yang berusaha naik ke kapal tanker tersebut.

Saat pembebasan para sandera, Malaysia melibatkan melibatkan 1.200 tentara Malaysia, 16 unit kapal P3 Orion, C130 dan pesawat Beechcraft. Dan menggunakan tiga kapal dan dua helikopter dalam pencarian tersangka setelah melarikan diri.

Kapal anak usaha perusahaan migas Petronas ini membawa 6.000 metrik ton minyak kualitas RON 95 dari Malaka ke Kuantan. Nilai muatan minyak itu sebesar 21 juta Ringgit (setara Rp 75 miliar).


Penulis: ray/jpnn
Editor: Ikbal Ferdiyal
Sumber: JPNN.COM

TAGS:


comments