Rabu, 13 November 2019

Seorang Pejabat Batam Terlibat ISIS, Sudah di Irak


Sabtu, 07 November 2015 | 13:20:08 WIB


Mantan Direktur Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Badan Pengusahaan (BP) Batam, Dwi Djoko Wiwoho.
Mantan Direktur Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Badan Pengusahaan (BP) Batam, Dwi Djoko Wiwoho. / Batam Pos

TANJUNGPINANG  - Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) memberikan perhatian serius terhadap kabar hilangnya mantan Direktur Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Badan Pengusahaan (BP) Batam, Dwi Djoko Wiwoho. BNPT menduga, saat ini Djoko sudah berada di Irak.

Selain itu, BNPT juga meyakini tujuan akhir perjalanan Djoko adalah Suriah. Di sana, Djoko akan bergabung dengan gerakan Negara Islam Irak dan Suriah atau ISIS.

"Kami punya keyakinan kuat, pejabat tersebut terlibat dalam ISIS," kata Deputi Pencegahan BNPT, Brigjen Polisi Hamidin, dalam dialog pencegahan terorisme yang digelar BNPT di Tanjungpinang, Jumat (6/11).

Dijelaskan Hamidin, sebenarnya BNPT sudah mencurigai gerak-gerik Djoko dan keluarganya sejak beberapa bulan lalu. Sehingga keyakinan BNPT bahwa Djoko terlibat jaringan ISIS bukanlah tudingan semata. "Sudah dilakukan pendalaman," katanya.

Hamidin mengatakan, kasus ini menunjukkan bahwa paham ISIS sudah masuk ke berbagai kalangan. Untuk itu pihaknya akan bergerak cepat melakukan pencegahan masuknya paham ISIS ke Indonesia. Baik di kalangan pejabat maupun masyarakat biasa.

Kabar bergabungnya Djoko dengan ISIS ini juga menarik perhatian publik. Kata dia, banyak warga yang menanyakan kebenaran informasi tersebut. "Saya katakan, 85 persen Dwi Djoko terlibat ISIS," tegasnya.


Penulis: (jpg/rna/ian/ceu/cr17)
Editor: Ikbal Ferdiyal
Sumber: JPNN.COM

TAGS:


comments