Sabtu, 6 Juni 2020

Penguatan Tridharma Perguruan Tinggi di Tengah Wabah Covid-19


Rabu, 15 April 2020 | 13:46:26 WIB


Yulfi Alfikri Noer
Yulfi Alfikri Noer / istimewa

Oleh : Yulfi Alfikri Noer S.IP., M. AP *)

DI TENGAH merebaknya kasus penyebaran virus Corona (Covid-19) yang terjadi akhir-akhir ini, ternyata juga membawa dampak tersendiri bagi sektor pendidikan di tanah air.

Penyebaran virus Corona yang begitu cepat dan telah merenggut banyak korban jiwa tersebut, jelas mengundang kekhawatiran bagi para pemegang kebijakan, termasuk Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim, akhirnya mewajibkan lembaga pendidikan untuk memberlakukan pembelajaran secara online.

Seperti di kutip dari laman Twitter resmi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, @Kemendikbud_RI, kebijakan Nadiem dituangkan dalam Surat Edaran Nomor 36962/MPK.A/HK/2020 tentang Pembelajaran secara Daring dan Bekerja dari Rumah dalam Rangka Pencegahan Penyebaran Covid-19. Surat edaran itu ditandatangani Mendikbud pada haru Selasa tanggal 17 Maret lalu.

Salah satu poin yang ada dalam surat edaran tersebut memberlakukan pembelajaran secara daring dari rumah (study from home) bagi siswa dan mahasiswa. Guru, dosen, siswa dan mahasiswa dapat melakukan aktivitas belajar mengajar dengan bekerja dari rumah (work from home) melalui konferensi video, dokumen digital dan sarana online lainnya.

Selain itu, Nadiem juga meminta semua perguruan tinggi untuk mengemas aktivitas akademik tidak sebatas untuk urusan internal, tetapi juga memberikan berkontribusi dalam ikhtiar nyata mengatasi masalah. Kontribusi ini bisa dilakukan dengan memberikan Komunikasi, Informasi dan Edukasi (KIE) pada masyarakat. Hal ini sesuai dengan konsep kampus merdeka yang baru-baru ini digalakkan oleh Nadiem, bahwa aktivitas kampus semestinya tidak terbatas pada memberikan keleluasaan kampus secara internal semata.

Secara internal, kampus harus tetap eksis memelihara mutu aktivitas akademik daring sekaligus memberhasilkan social distancing. Secara eksternal, proses pembelajaran daring diharapkan sepaket dengan turut memecahkan masalah menangkal penyebaran virus Corona di masyarakat.
Sedikitnya 56 kampus di Indonesia sudah menyelenggarakan perkuliahan dengan sistem online untuk mengantisipasi penyebaran virus Corona. Universitas Islam Negeri STS Jambi merupakan salah satu universitas yang menerapkan kebijakan kuliah daring sejak ditetapkannya Covid-19 sebagai pandemi. Kebijakan ini disampaikan oleh Rektor UIN STS Jambi Prof. Su’aidi Asy’ari Ph.D dalam Surat Edaran Nomor B-622/Un.15/HM.01.2/02/2020.

Adapun beberapa poin yang dimuat dalam surat tersebut yakni menginstruksikan seluruh civitas akademika UIN STS untuk menerapkan sistem belajar mengajar secara online sampai waktu yang akan ditentukan kemudian, membuat himbauan melalui website, media sosial dan spanduk di setiap fakultas, tentang gejala, pola penularan dan tata cara atau upaya pencegahan penyebaran virus Covid-19, membentuk Satgas Covid-19 serta meminta dosen yang juga sebagai penceramah untuk menyampaikan mengenai himbauan dan penyuluhan kepada masyarakat terkait virus Corona dari perspektif keagamaan.

Untuk melaksanakan himbauan tersebut, dosen di lingkungan UIN STS Jambi telah melakukan kegiatan Tridharma perguruan tinggi secara daring sebagai wujud tanggung jawab profesi mereka. Kegiatan akademik secara daring ini tidak hanya mencakup kegiatan belajar daring yang dilakukan melalui aplikasi-aplikasi yang bisa digunakan seperti zoom, google classroom, whatsApp group dan aplikasi lain yang menunjang, namun juga dalam kegiatan-kegiatan akademik lainnya seperti seminar proposal, sidang skripsi, tahfidz dan tahsin serta aktivitas lainnya. Selain kegiatan pendidikan/pengajaran, dosen juga tetap melaksanakan pengabdian kepada masyarakat secara daring seperti menjadi narasumber dalam diskusi online terkait dengan Covid-19.
Dalam pencegahan penyebaran virus Corona, Dikutip dari web uinsts Jambi (20/03/2020), Tim Satgas Covid-19 UIN STS Jambi ditugaskan membuat produk hand sanitizer yang digunakan dilingkungan internal UIN STS Jambi dan juga akan diberikan kepada masyarakat yang membutuhkan sebagai wujud kepedulian civitas akademika UIN STS Jambi dalam mengantisipasi penyebaran virus Covid-19 di Provinsi Jambi. Selain itu, seperti yang di publish web uinsts Jambi (10/04/2020), dosen Fakultas Sains dan pendidikan Sains UIN STS Jambi dengan memberikan donasi atau menggalang dana pembelian sembako yang diberikan kepada yang membutuhkan, di antaranya tukang parkir, tukang sapu jalanan, ojol, ojeg konvensional, pedagang kecil tepi jalan.
Hal yang sama juga dilakukan dalam bidang penelitian. Sejumlah dosen melalukan penelitian dengan memanfaatkan aplikasi formulir survey dalam pengumpulan data, dengan fokus kajian terkait Covid-19 yang diselaraskan dengan keahlian masing-masing dosen. Kegiatan-kegiatan rutin kampus dalam bentuk rapat, pemantauan, maupun evaluasi pekerjaan tetap terselenggara sebagaimana mestinya dalam situasi wabah covid 19 yang dipimpin oleh para pejabat struktural kampus. Civitas akademik (Dosen) masih tetap melakukan aktifitas penunjang lainnya seperti melakukan diskusi bersama dengan tema dan fokus kajian yang telah disepakati dengan melakukan forum gorup discussion (FGD) dengan memanfaatkan aplikasi yang tersedia.
Selain itu, berdasarkan hasil monitoring evaluasi tanggapan mahasiswa terhadap perkuliahan online yang dilakukan oleh LPM UIN STS Jambi (14/04/2020). Mahasiswa merasa kuliah daring terasa sangat tidak nyaman karena terkendala signal atau jaringan, tidak adanya interaksi secara langsung dengan dosen pengampu matakuliah dan teman sekelas merupakan hal yang sangat tidak menyenangkan. Semua ada plus minusnya. Plusnya kuliah online lebih efektif, hemat waktu, ongkos dan tenaga karena tidak perlu datang ke kampus. Kita juga merasa lebih santai dan tidak terlalu tegang. Minusnya, sejumlah mahasiswa lain merasa kuliah online begitu berat. Di samping kendala signal atau jaringan, mereka mengungkapkan bahwa kuliah offline lebih menyenangkan dibanding kuliah online. Interaksi dengan dosen lebih mudah, tugas sedikit. Adapula yang merindukan kuliah karena bisa bertemu teman-temannya dan bisa membeli jajanan di kantin kampus. Begitu pula sebaliknya dengan dosen, dosenpun merindukan mahasiswa untuk berinteraksi secara langsung dan mendengarkan opini mereka.
Melihat dari kegiatan yang tetap dilakukan oleh pimpinan dan civitas akademik UIN STS Jambi, kegiatan Tridahrma perguruan tinggi pada wabah Covid-19 tetap berlangsung sebagaimana mestinya dan memberikan ruang dan waktu bagi civitas akademik untuk lebih kreatif dalam menulis dan mengkaji literatur-literatur terkait keahlian masing-masing.

*) Akademisi UIN STS Jambi


Penulis: Yulfi Alfikri Noer S.IP., M. AP *)
Editor: Ikbal Ferdiyal



comments