Minggu, 20 Juni 2021

Pertanian Jadi Sumber Pertumbuhan Ekonomi Tertinggi Jambi 2020

Jumat, 05 Februari 2021 | 15:20:32 WIB


Wahyudin, Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Jambi
Wahyudin, Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Jambi / dok/metrojambi.com

JAMBI - Lapangan usaha pertanian, kehutanan, dan perikanan merupakan sumber pertumbuhan ekonomi tertinggi di Provinsi Jambi pada 2020, yakni meningkat 0,40 persen meski ekonomi Provinsi Jambi tahun lalu terkontraksi 0,46 persen.

"Pertumbuhan ekonomi meningkat pada lapangan usaha tersebut dipicu oleh meningkatnya produksi tanaman perkebunan seperti sawit dan karet," kata Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Jambi Wahyudin di Jambi, Jum'at.

Dan nilai produk domestik regional bruto (PDRB) pada lapangan usaha pertanian, kehutanan dan perikanan atas dasar harga berlaku juga meningkat jika dibandingkan dengan 2019.

Pada 2019 harga berlaku pertanian, kehutanan dan perikanan sebesar Rp60.510,64 miliar dan pada tahun 2020 sebesar Rp63.816,98 miliar. Begitu pula dengan atas dasar harga konstan 2010, pada tahun 2019 sebesar Rp39.160 miliar dan pada 2020 sebesar Rp39.757,9 miliar.

Dan laju pertumbuhan ekonomi pada lapangan usaha pertanian, kehutanan, dan perikanan tahun 2020 meningkat sebesar 1,53 persen dibandingkan dengan tahun 2019, dengan jumlah produksi yang meningkat sebesar 30,85 persen.

Dijelaskan Wahyudin, curah hujan yang cukup selama tahun 2020 memicu meningkatnya produksi padi, jika di bandingkan dengan triwulan yang sama pada 2019 yang mengalami musim kering.

Sementara itu, ekonomi provinsi Jambi triwulan IV  2020 terkontraksi 0,99 persen jika dibandingkan dengan triwulan IV 2019. Sementara jika dibandingkan dengan triwulan III 2020, ekonomi Provinsi Jambi triwulan IV 2020 tumbuh 1,80 persen.

Dan secara global ekonomi Provinsi Jambi pada tahun 2020 terkontraksi 0,46 persen. Kontraksi terdalam dialami oleh lapangan usaha transportasi dan pergudangan sebesar 14,43 persen. Kemudian diikuti penyedia akomodasi dan makan minum sebesar 6,83 persen. Sedangkan pertumbuhan tertinggi disumbang oleh lapangan usaha informasi dan komunikasi sebesar Rp8,48 persen.

"Pembatasan ekonomi dan mobilitas masyarakat yang menurun, menyebabkan transportasi terutama transportasi udara menurun," kata Wahyudin.

Bahkan Bandara Depati Parbo di Kabupaten Kerinci dan Bandara Muaro Bungo di tahun 2020 selama beberapa bulan sempat tidak ada aktivitas penerbangan komersil.

"Kontraksi ekonomi di Jambi masih berada di bawah kontraksi nasional yang berada di angka 2 persen," katanya.


Penulis: Antara
Editor: Ikbal Ferdiyal



comments