Rabu, 20 Oktober 2021

Dapatkan 10 Manfaat Konsumsi Jus Tomat Rutin Setiap Hari

Jumat, 09 Juli 2021 | 12:00:40 WIB


ilustrasi
ilustrasi / istimewa

JAKARTA - Tomat merupakan salah satu bahan makanan yang mudah didapat, bahkan dalam beberapa tahun terakhir konsumsi tomat meningkat karena produk olahannya terutama jus yang mudah dibuat dan memiliki efek meningkatkan kesehatan bagi tubuh.

Jus tomat disebut bergizi dan mengenyangkan. Ini dianggap sebagai salah satu minuman terbaik untuk para pelaku diet.

Menurut sebuah penelitian, jus tomat mengandung banyak senyawa bioaktif seperti GABA (asam amino alami yang bekerja sebagai neurotransmiter otak), likopen (pigmen alami yang memberi warna merah pada tomat), esculeoside A (glikosida steroid spirosolane dengan banyak manfaat), dan 13-oxo-9, 11-octadecadienoic acid atau 13-oxo-ODA (berperan sebagai metabolit).



Studi tersebut juga menyebutkan bahwa dibandingkan dengan tomat segar, jus tomat memiliki manfaat kesehatan yang lebih banyak karena proses pengalengan meningkatkan kadar likopen, dan 13-oxo-ODA hanya ditemukan pada jus tomat segar, bukan pada buah tomat segar.

Berikut ini adalah beberapa manfaat kesehatan dari jus tomat, mengutip Boldsky pada Jumat.

1. Menurunkan kolesterol

Seperti disebutkan di atas, 13-oxo-ODA hanya ditemukan dalam jus tomat yang merupakan agonis alfa PPAR yang kuat, yang berarti membantu menurunkan kadar kolesterol tinggi dalam tubuh (dislipidemia) yang dapat menyebabkan perkembangan aterosklerosis, stroke, dan masalah peredaran darah lainnya.

Mengkonsumsi jus tomat dapat membantu mengatur metabolisme lipid dan peradangan terkait dan proliferasi, dan dengan demikian, mengelola penyakit kronis yang berhubungan dengan disfungsi metabolisme kolesterol.

2. Mengatasi diabetes

Obesitas adalah faktor risiko utama diabetes. Jus tomat, sebagai agonis alfa PPAR yang kuat, tidak hanya membantu menurunkan kadar kolesterol, tetapi juga kadar glukosa tinggi, yang dapat membantu meningkatkan ketidakpekaan insulin pada penderita diabetes dan pra-diabetes.

PPAR juga membantu mengurangi peradangan (penyebab utama diabetes) dan meningkatkan produksi hormon adiponektin dan AdipoR, yang penurunan kadarnya bisa menjadi penyebab utama pemicu diabetes yang diinduksi obesitas.

3. Meningkatkan sistem kekebalan tubuh

Antioksidan memiliki efek yang besar pada sistem kekebalan tubuh. Kehadiran karotenoid kuat seperti likopen dan beta-karoten dalam jus tomat dikenal paling baik karena efek imunomodulasinya.

Karotenoid dapat mengubah ekspresi banyak protein yang terlibat dalam proliferasi sel dan diferensiasi sel bersama dengan pengambilan radikal bebas berbahaya. Dengan demikian konsumsi jus tomat meningkatkan karotenoid dalam tubuh yang cenderung meningkatkan kekebalan dan dapat membantu mencegah gangguan autoimun.

4. Memiliki efek sitotoksik

Likopen memiliki sifat pencegahan kanker. Menurut sebuah penelitian, lebih dari 80 persen likopen makanan di AS berasal dari jus tomat dan produk tomat lainnya.

Selain itu, mengkonsumsi produk tomat terkait dengan penurunan resiko berbagai jenis kanker seperti paru-paru, perut, payudara, dan prostat. Likopen menjadi antioksidan kuat dapat yang membantu mengangkut radikal bebas dalam tubuh dan dengan demikian, mencegah risiko kanker atau membantu mengurangi perkembangannya.

5. Mengurangi risiko penyakit jantung

Konsumsi jus tomat dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit kronis inflamasi dan tidak menular seperti penyakit jantung. Kehadiran likopen (50,4 mg) dalam jus bersama dengan vitamin esensial (seperti vitamin C) dan asam fenolik, dapat membantu meningkatkan fungsi tubuh seperti menurunkan kadar kolesterol dan glukosa, yang merupakan faktor risiko penyakit jantung.

6. Membantu menurunkan berat badan

Minum jus tomat bisa menjadi salah satu cara paling sederhana untuk menurunkan berat badan.

Menurut sebuah penelitian, jus tomat dapat membantu mengurangi sitokin inflamasi, yang konsentrasinya lebih tinggi terkait dengan obesitas atau peningkatan berat badan, massa lemak, massa otot, dan lingkar pinggang.

Jus tomat juga rendah kalori dan mengenyangkan sehingga dapat membantu dalam pengelolaan berat badan dengan cara yang sehat

7. Mengobati depresi dan kecemasan

Jus tomat memiliki kadar likopen dan GABA yang tinggi. Kedua senyawa ini diketahui dapat meringankan banyak gejala psikologis seperti depresi, kecemasan, dan perubahan suasana hati, terutama pada wanita menopause.

Menurut sebuah penelitian, ketidakseimbangan neurotransmiter otak dapat menyebabkan beberapa gangguan kejiwaan.

Karena GABA dan likopen membantu dalam transmisi saraf, peningkatan jumlahnya melalui sumber makanan seperti jus tomat dapat membantu mengobati banyak gangguan kesehatan mental.

8. Menghidrasi

Tetap terhidrasi sangat penting untuk fungsi seluler yang mendukung banyak fungsi tubuh lainnya. Jus tomat dianggap sebagai sumber hidrasi yang sangat baik karena kaya akan kandungan air (94,5 g per 100 g).

Oleh karena itu, mengkonsumsi jus tomat dapat membantu menjaga elektrolit tubuh, membuat Anda tetap terhidrasi dan mencegah penyakit terkait seperti dehidrasi.

9. Mengurangi risiko osteoporosis

Wanita pascamenopause lebih rentan terkena penyakit terkait tulang seperti osteoporosis. Menurut sebuah penelitian, likopen yang banyak ditemukan dalam jus tomat dapat membantu mengurangi penanda resorpsi tulang N-telopeptida (NTx) dan stres oksidatif karena kapasitas antioksidannya dan dapat membantu menurunkan risiko osteoporosis.

10. Bertindak sebagai agen anti-penuaan

Jus tomat memiliki karotenoid yang merupakan senyawa anti penuaan alami. Memasukkan jus tomat dalam makanan sehari-hari dapat membantu mencegah kerusakan sel yang disebabkan oleh radikal bebas dan meningkatkan regenerasi sel yang penting untuk memperlambat penuaan.

Jus tomat juga membantu mengobati banyak masalah kulit seperti jerawat, jerawat dan kulit kering.


Penulis: Antara
Editor: Ikbal Ferdiyal



comments