Rabu, 8 Februari 2023

Kades di Merangin Wajib Teken Pakta Integritas Cegah PETI

Selasa, 20 September 2022 | 14:54:45 WIB


Sejumlah narasumber memberikan materinya pada Sosialisasi Pencegahan Aktivitas Pertambangan Emas Tanpa Izin (PETI) di Aula Kesbangpol Kabupaten Merangin, Selasa (20/9).
Sejumlah narasumber memberikan materinya pada Sosialisasi Pencegahan Aktivitas Pertambangan Emas Tanpa Izin (PETI) di Aula Kesbangpol Kabupaten Merangin, Selasa (20/9). / (ANTARA/HO/Diskominfo)

BANGKO - Para kepala desa di Kabupaten Merangin, Jambi, diwajibkan menandatangani pakta integritas untuk mencegah, tidak melakukan dan tidak mendukung aktivitas penambangan emas tanpa izin atau PETI di wilayahnya masing-masing.

"Pemkab Merangin sudah mengusulkan wilayah pertambangan rakyat yang saat ini masih dalam proses. Bahkan, setiap pelantikan kepala desa selalu menandatangani pakta integritas yang salah satu isinya tidak melakukan kegiatan PETI," kata Asisten III Pemkab Merangin H.M. Zubir saat Sosialisasi Pencegahan Aktivitas Pertambangan Emas Tanpa Izin (PETI) di Aula Kesbangpol Kabupaten Merangin, Selasa.

Pemkab Merangin bersama instansi terkait telah melakukan berbagai upaya pencegahan PETI, antara lain mengeluarkan Instruksi Bupati Merangin Nomor 1 Tahun 2021 tentang Pencegahan dan Penertiban PETI, termasuk sosialisasi pencegahan aktivitas PETI itu.

Sosialisasi ini merupakan salah satu upaya mencegah pertambangan emas ilegal karena selain melanggar peraturan pertambangan juga merusak lingkungan dan berakibat fatal kepada generasi penerus.

"Apalagi penambangan emas tanpa izin ini biasanya menggunakan zat kimia berupa mercuri dalam melakukan proses peleburan dan hal itu sangat membahayakan apabila tercemar di aliran air yang dikonsumsi warga," kata Zubir.

Ia menegaskan pencegahan PETI harus terus dilakukan. Aktivitas PETI di Kabupaten Merangin berada di Kecamatan Bangko, Nalo Tantan. Batang Mesumai, Renah Pamenang, Pamenang, Tabir Ulu, Tabir Barat, dan sejumlah kecamatan lainnya.

Aparat pemerintah juga sudah menggalakkan gerakan bersama turun ke sawah di Kecamatan Pangkalan Jambu. Di tempat itu, lahan bekas PETI yang luasnya sekitar 80 hektare sudah kembali menjadi areal sawah yang bisa dipanen.

Zubir juga meminta semua kepala desa, camat, dan pihak terkait yang hadir dapat mengikuti sosialisasi dengan baik dan memperhatikan materi yang disampaikan oleh para narasumber karena materi yang diperoleh nantinya bisa diterapkan untuk melakukan penanganan PETI.

Sementara itu, panitia pelaksana sosialisasi yang juga Kabid Wasbang Kesbangpol Provinsi Jambi Qamaruzzaman mengatakan dari 385 konflik yang ditangani Kesbangpol Jambi, salah satunya adalah soal PETI.

"Khusus di Kabupaten Merangin konflik yang menonjol saat ini adalah masalah aktivitas PETI karena di beberapa kecamatan aktivitas PETI-nya sangat tinggi," katanya.

Sosialisasi pencegahan PETI itu menghadirkan narasumber Kabag Ops Polres Merangin Kompol Agus Saleh, Ketua LAM Kabupaten Merangin Abdullah Gemoek, Kasdim 0420/Sarko Mayor Inf Usman, dan perwakilan Kajari Merangin.


Penulis: Antara
Editor: Ikbal Ferdiyal



comments